Pemain Lain Di Bidang Download Film

Dua pengecer besar telah pindah ke bisnis penjualan film online. WalMart dan Amazon.com bergabung dengan properti yang sudah ada untuk meyakinkan konsumen bahwa barang dagangan mereka yang dapat diunduh lebih baik daripada pilihan lain yang kurang “resmi”. Apakah layanan menawarkan sesuatu yang sangat berbeda dari pemain saat ini di pasar, atau hanya pilihan terbatas yang sama di bawah label yang berbeda?

WalMart mengumumkan masuknya ke bidang unduhan di mediadownloads.walmart.com. Setidaknya, itu adalah salah satu situs promosi. WalMart mengadakan keributan lisensi dengan semua studio film “enam besar”. Salah satu fitur yang memberi mereka keuntungan adalah memungkinkan mereka untuk menawarkan opsi yang mengerdilkan sebagian besar kompetisi.

Namun, ada sedikit hal lain yang unik tentangnya. Ada perangkat lunakĀ https://hermes21.com/ pengunduhan yang tersedia seperti Apple iStore, tetapi menggunakan teknologi perlindungan pembajakan DRM dari Microsoft. Itu berarti layanan tidak akan bekerja melalui Firefox atau browser lain dan tidak akan berjalan di Zune, PSP, iPod, atau komputer yang menjalankan Mac atau Linux.

WalMart menjual sekitar 40% DVD di negara ini dan mengatakan akan menawarkan perlindungan harga untuk produknya di rak. Itu berarti Anda tidak akan melihat banyak potongan harga pada produk yang diunduh. Harga akan berkisar dari beberapa dolar untuk acara TV hingga mendekati $20 untuk film dengan sirkulasi DVD baru.

Tantangan lain bagi WalMart adalah kebijakan perusahaan bahwa setiap produk yang dijual harus dirancang untuk menarik pelanggan ke toko. Produk yang dirancang untuk dikirimkan ke PC Anda tidak akan melakukan itu. Sekarang, juru bicara Walmart mengatakan niatnya untuk menggabungkan unduhan film dengan pembelian DVD akan memenuhi persyaratan itu.

Ini adalah jawaban WalMart untuk mengirimkan unduhan ke layar TV Anda. Tampaknya agak bermuka dua, tetapi mereka mengejar bisnis secara besar-besaran. Layanan persewaan video online Wal-Mart tidak berhasil, dan perusahaan mengakhiri bisnisnya setelah test drive yang relatif singkat.

Versi layanan pengunduhan video Amazon disebut Unbox. Mereka juga merupakan pengecer besar DVD dan menganggap bisnis ini gratis. Satu-satunya tanggung jawab pemasaran untuk produk tersebut adalah mengarahkan orang ke situs web – tidak seperti WalMart yang berbasis batu bata dan mortir.

Amazon diluncurkan tanpa Disney, yang merupakan pemain utama dalam pengembangan produk video online Apple. Ini mungkin ada hubungannya dengan fakta bahwa, ketika Steve Jobs menjual studio animasi Pixar ke Disney, dia juga merupakan pemegang saham terbesar. Either way, produk film Apple terbatas pada Disney dan Paramount. Layanan online lainnya seperti CinemaNow dan Movielink semuanya telah kehilangan satu atau beberapa rumah film besar sebagai mitra.

Apa yang dilakukan Amazon untuk mengatasi masalah portabilitas dengan film yang diunduh adalah mengembangkan kemitraan dengan TiVo. Versi terbaru perekam TiVo akan dapat mengunduh film yang dikirim oleh Amazon dan memutarnya kembali di televisi Anda. Dengan perusahaan video lain yang mengirim ke Internet, produk unduhan Anda tetap terperangkap di perangkat unduhan Anda. Film Apple dapat diunduh oleh beberapa produk iPod dan pemutar genggam lainnya, sementara WalMart saat ini menikah dengan PC.

Ini langkah cerdas dari pihak Amazon – empat dari enam studio film besar dan mitra televisi. Namun, hubungannya terbatas, karena basis distribusi kotak TiVo dengan konektivitas internet saat ini lebih dari 1,5 juta unit. Ini adalah permulaan, tetapi ini adalah awal yang kecil dalam menangani pengunduhan film untuk televisi. Apple mendesain top box yang sama untuk menyediakan kapasitas tampilan yang sama.

Menurut PricewaterhouseCoopers, bisnis pengunduhan video Internet diharapkan menghasilkan pendapatan tahunan $3,7 miliar pada tahun 2010, sementara penyewaan dan penjualan DVD diperkirakan bisnis $29,5 miliar.