Kasino Apakah Kecantikan Benar-Benar Ada di Mata Penonton?

Saya tinggal di tanah ajaib bilik Tempat apa yang lebih baik di sana untuk mencari keindahan dan inspirasi? Misalnya, di dalam eyeshot saya melihat seekor ayam buram, air terjun fungsional, pahlawan super yang terbuat dari benang, gambar berbingkai dari Tony the Tiger, satu ton kalender Monet dan Smurf, dan terlalu banyak objek yang harus dicantumkan.

Saya akan menahan diri untuk tidak mengidentifikasi Namun, saya dapat mengatakan bahwa jika saya dapat berfungsi secara normal jika kalender saya memiliki gambar seekor babi dalam tutu di atasnya. (Ups! Maaf, itu lei dan muumuu pada babi, dan itu di bawah payung pantai.) Bagaimanapun, itu bukan kantorku. Wanita yang duduk di sebelah saya cukup baik dengan mejanya DominoQQ.

Ayam berbulu itu berada di kantor yang menyimpan goresan haiku di dinding, sehari-sekali, dan gambar kecil lukisan “Dogs Playing Poker.” Sekali lagi, penghuni ruang khusus itu adalah ketangkasan mental yang luar biasa dan mengelola Secara pribadi, meskipun dia memiliki kepribadian yang cerah dan kami rukun, saya tidak tahu apakah saya bisa melihat “Dogs Playing Poker” setiap hari.

Itu hanya menunjukkan bahwa pandangan setiap orang tentang keindahan dan inspirasi berbeda. Saya tidak yakin saya akan menyebut gambar berbingkai Tony the Tiger “seni” atau “cantik,” tetapi itu membantu membuat titik bahwa “kecantikan ada di mata yang melihatnya.” Dan meskipun ini adalah pepatah yang cukup umum, saya ingin menambahkan: “dan penghargaan dapat dilakukan oleh semua orang.”

Saya menyadari bahwa dekorasi ruang kantor tidak harus memenuhi syarat sebagai batu loncatan untuk debat artistik, tetapi itu memberikan platform untuk membahas keragaman dan pemahaman. Ada banyak sekali pandangan pribadi yang saling bertentangan tentang “seni”, “keindahan” dan “inspirasi” yang melewati hidup kita setiap hari. Mengenali sudut pandang yang berbeda, dan menghadapinya dengan bijaksana, adalah salah satu tantangan paling sulit yang dapat Anda (atau hubungan) hadapi

Dia ingin menempatkan rumah itu ?!

Saya ingat karya seni tertentu yang punya pacar saya Memang, dia adalah seorang jurusan seni, dan membuat karya seni ini di sekolah, tetapi ada sesuatu tentang itu yang berteriak “tolong daur ulang aku!” Itu adalah cetakan plastik yang dibuat dari sepatu bot koboi, topi dan tali. Argumen menentang: Itu plastik dan jahat dan ada elemen lain di apartemen yang menyiratkan “motif koboi.” Argumen untuk: Dia berhasil dan menyukainya

Setelah ini, “benda ini” di apartemen kami, aku cepat-cepat ditempatkan di tempat oleh tujuh kata yang cukup banyak mengatakan Anda sudah kehilangan: “Itu akan sangat berarti bagi saya.” Tak perlu dikatakan, saya menyerah Saya dapat mengatakan dengan jujur ​​bahwa perasaan saya tentang kualitas estetika berubah sangat sedikit dari waktu ke waktu, terlepas dari konsesi saya, tetapi saya meyakinkan diri saya untuk mencoba dan menghargainya dengan cara yang berbeda.

Saya mencoba melihatnya dari sudut pandangnya, mengambil beberapa pilihan dekorasi yang dipertanyakan. Pada satu titik dalam hidup saya, poster-poster Charlie’s Angels, seorang trans-am hitam dengan seekor burung emas di kap mesin dan seorang wanita siluet yang mengenakan beban spandex dengan judul “keringat” menghiasi dinding yang sama. (Untungnya, saya melepaskan poster lampu hitam di sekolah menengah).

“Kecantikan” adalah Mata Penonton – “Penghargaan” ada dalam semua

Sama seperti gagasan seseorang tentang “seni” atau “kecantikan” berubah seiring waktu, gagasan orang lain tentang “kecantikan” dapat menjadi milik kita sendiri daripada perbedaannya. Ini bukan penyebab interpretasi.

Fakta bahwa ada berbagai sudut pandang tentang keindahan benda-benda adalah sangat benar. Pandangan Anda tentang “kecantikan” dan “seni” kemungkinan besar tidak akan bertautan 100% dari waktu. Faktanya, peluangnya cukup bagus, sampai Anda mengenal dan memahami satu sama lain, pandangan Anda mungkin berbeda seperti Rush Limbaugh dan Joan of Arc, meskipun saya tidak akan berharap sama seperti permusuhan.

Kenyataannya adalah bahwa seni dan kecantikan itu subjektif, seperti kucing porselen yang dia inginkan di televisi. Anda pikir itu jelek Dia punya karena dia adalah kenang-kenangan untuk mengingatkan neneknya dan anak kucing SMA-nya, Fluffy. Dibutuhkan rasa keinginannya agar terlihat, bukan perjanjian yang Anda miliki. “Memahami” dan “perjanjian” saling eksklusif, dan yang satu sama sekali tidak sama dengan yang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published.