Sejarah Las Vegas

Bisa dikatakan Las Vegas mungkin memiliki latar belakang sejarah paling menarik dari setiap kota di dunia terutama mengenai ‘Vegas’ yang kita kenal sekarang.

Menurut catatan sejarah, daerah ini dikunjungi oleh Rafael Rivera, seorang pedagang Meksiko. Bidang hijau subur ini diberi nama Las Vegas yang merupakan bahasa Spanyol untuk ‘padang rumput’. Hingga akhir tahun 1993 daerah ini telah menjadi kiblat bagi para arkeolog. Selain penemuan mamut prasejarah yang diyakini telah ada sekitar 8 hingga 15.000 tahun yang lalu, banyak temuan mengungkap keberadaan populasi Indian Amerika berdasarkan jumlah artefak yang ditemukan.

Pada 1844 John Fremont dan Korps situs judi online Insinyur Angkatan Darat AS telah mengunjungi Las Vegas Valley sebagai persiapan untuk konflik dengan Meksiko, hasilnya adalah wilayah tersebut menjadi wilayah resmi Amerika Serikat. Fort Baker, dibangun sekitar waktu ini tetap menjadi tujuan pengunjung yang sangat populer

Tampaknya sejarah Las Vegas adalah akun dari satu perubahan akuisisi tanah demi satu. Sejauh tahun 1855 Brigham Young mencoba mengendalikan lembah demi kepentingan kaum Mormon. Sekitar tahun 1881, kepemilikan jatuh ke tangan Archibald Stewart yang istrinya, Helen, diberi nama postmaster 1 pada tahun 1844. Pada tahun 1905, daerah Las Vegas telah menjadi kota dengan Peter Buol bertindak sebagai walikota ke-1.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa salah satu daerah paling terkenal di dunia yang ditujukan untuk hiburan dan kasino adalah, pada tahun 1910, sebuah wilayah di mana tidak satu pun dari kegiatan ini akan legal. Pada saat itu hiburan hanya disediakan oleh saloons di mana dinyatakan ilegal untuk “melempar koin untuk harga minuman”.

Sejarah Las Vegas ini dapat mengambil jalan yang sangat berbeda jika bukan karena pembangunan Bendungan Hoover pada tahun 1931 yang meningkatkan populasi dari 5.000 menjadi 25.000. Tenaga listrik yang dihasilkan oleh bendungan menyebabkan lahirnya ‘the strip’ seperti yang kita ketahui sejak ini diikuti dengan cepat oleh kasino dan klub bermunculan di mana-mana dengan perjudian yang sekali lagi disahkan.

Sekitar tahun 1940-an klub di mana dibangun terkait dengan karakter kumuh seperti Bugsy Siegel dan Meyer Lansky pemilik The Flamingo (1946). Fajar tahun 1950 membawa penghibur ke kota seperti Elvis Presley, Frank Sinatra, dan Carol Channing. Karena tempat untuk pertunjukan dan kegiatan perjudian menempati ruang yang sama, Senator AS Estes Kefauver memimpin dengar pendapat dengan dugaan daerah ini sebagai kiblat untuk kejahatan terorganisir.

Meskipun perkembangan ‘strip’, sejarah saat ini menunjukkan Las Vegas sebagai memiliki salah satu pengangguran tertinggi dan statik penyitaan di Amerika Serikat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.